Sejarah mobil Timor

Pada era 1990-an Pemerintah mengganti Program Penanggalan dengan Program Insentif yang dikenal dengan Paket Kebijakan Otomotif 1993.
Produsen mobil diperbolehkan memilih sendiri komponen mana yang akan menggunakan produk lokal dan akan mendapatkan potongan bea masuk,
atau bahkan dibebaskan dari bea masuk, jika berhasil mencapai tingkat kandungan lokal tertentu.

Program ini telah dijalankan oleh Toyota dengan Kijang generasi ketiganya (1986 – 1996)
dimana kandungan lokalnya sudah mencapai 47%.
Begitu juga yang dilakukan oleh Indomobil yang mengeluarkan mobil Mazda MR (Mobil Rakyat).

Di tahun 1996 Pemerintah memutuskan untuk mempercepat Program Insentif dan memperkenalkan Program Mobil Nasional
dengan mengatur bahwa untuk mendapatkan pembebasan bea masuk, perusahaan harus mencapai tingkat kandungan lokal sebesar 20 persen,
40 persen dan 60 persen di tahun pertama, kedua dan ketiga.

Surat Instruksi Presiden (Inpres) No.2/1996 tentang Program Mobil Nasional,
dikeluarkan untuk memperbaiki sistem deregulasi untuk menyambut adanya pasar bebas tahun 2003.

PT. Timor Putra Nasional (TPN) yang bermitra dengan KIA Motors dari Korea Selatan
adalah perusahaan pertama yang mendapatkan pembebasan bea masuk barang mewah melalui program ini.
TPN dipercaya untuk memproduksi mobil nasional yang bernama Timor (Teknologi Industri Mobil Rakyat).

Pada bulan Juni 1996, Pemerintah kembali mengeluarkan Keputusan Presiden (Keppres) No.42 yang berisi tentang diizinkannya TPN mengimpor mobil utuh dari Korea Selatan asalkan mobil Timor dikerjakan tenaga kerja asal Indonesia di pabrik Kia di Korea Selatan,
serta dalam waktu 3 tahun, TPN harus bisa memenuhi kandungan lokal pada mobil Timor-nya sebanyak 60%.

Perusahaan – perusahaan otomotif lain (Jepang, Amerika Serikat dan Eropa) yang tidak mendapatkan insentif pajak yang sama,
melakukan protes ke World Trade Organization(WTO).

Sebenarnya Inpres itu juga mengatur,
siapapun bisa mendapatkan predikat mobil nasional yaitu bila komponen lokalnya
sudah mencapai 60% dengan memakai merek nasional dan dilakukan oleh perusahaan swasta nasional, bukan kepanjangan tangan dari prinsipal.

Pembebasan pajak barang mewah, selain bea masuk,
untuk kendaraan yang memiliki kandungan lokal 60 persen mendorong produsen untuk menanamkan
modal dalam pabrik – pabrik baru seperti pabrik mesin dan casting, yang menghasilkan barang setengah jadi.

Selain Timor, berkembang juga merek – merek nasional lain
seperti Sena, Morina (Bakrie), Maleo, Perkasa, Kancil dan Astra. Namun sayangnya keberadaan mereka tak semulus Timor yang dipimpin oleh Tommy Soeharto.

Timor digugat Jepang dan Amerika Serikat di WTO dan akhirnya TPN kalah.
Proyek Timor semakin suram ketika krisis ekonomi tahun 1997 datang dan pada puncaknya ketika rezim Presiden Soeharto jatuh pada bulan Mei 1998.
Angka penjualan mobil juga ikut menurun menjadi 58.000 unit di tahun 1998, jauh berbeda jika dibandingkan dengan tahun 1997 yang mencatat angka sebesar 392.000 unit.

Daftar mobil yang pernah diproduksi Timor

  • Timor S515 1498cc SOHC Karburator
  • Timor S515i 1498cc DOHC Injection
  • Timor SW516i 1600cc DOHC Injection
  • Timor Limited Edition
  • Timor Sport Edition 1600cc Prodrive Lisence
  • Timor SOHC Injection
  • Timor SL516i Limousine 4-doors & 6-Doors
  • Timor S513/s2 City Car
About these ads

9 thoughts on “Sejarah mobil Timor

  1. buka lagi pabrik timor, mobil irit yang elegan, saya juga pemakai timor sohc thn 1997, n ga da msalah sejauh ni

  2. Saya kolektor brosur mobil…saya ada koleksi brosur Timor SOHC / DOHC, Limited Edition Wide Body, dan Timor Rally car Group N…..Mungkin ada yang punya brosur Timor Limousine / Station Wagon?

    • wah menarik sekali om…hobby yg unik …kalau berkenan share dimari om biar temen – temen bisa menikmati juga siapa tau ada yg punya brosur Station wagonnya..
      thanks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s